Gawatnya Punya Muka Judes!

[Foto di atas bukan foto saya loh, Guys!]

Ini tuh masalah muka saya yang banyak orang bilang muka judes. Apa lagi kelopak mata saya yang bentuk tajam bikin orang berbondong-bondong nge-cap saya sebagai orang judes.

Padahal salah besar!

Saya ini nggak judes tau! Beneran nggak judes. Tapi ya itu…, cuma galak aja, ehe.

Saya biasanya gak tau apa-apa, eh disebelin sama orang. Masalahnya ya kayak yang saya bilang tadi, salah paham terus baper dan ngira kalo saya marah ke dia. Padahal mah saya biasa aja.

Pengen deh saya bilang ke dia:

‘Weeei!!! Saya emang gini keleus! Muka boleh sangar, tapi hati selembut sutera dan kain katun. Mungkin selembut pantat bayi juga [?]’

Banyak banget hal yang bikin muka saya keliatan judes, tapi ada 1 hal yang saya syukuri #eaa. Sebenernya saya gak begitu suka pipi yang kayak bakwan gini, tapi ini malah mengurangi cap burik buruk dari muka saya. Kalo saya tirus entar bukan sekedar judes, tapi sadis.

Bagi kalian yang sama kayak saya juga, saya mau kasih sesuatu yang begitu luar biasa. Nih saran saya, baca baik-baik ya!

1. Banyak senyum
Senyum itu melambangkan keramahan. Orang yang senyum sering jadi tanda kebahagian, itu kadang termasuk *smirk* [senyum miring] yaa…

Misalkan kalo bisa pas kalian jalan-jalan terus nemu kucing… disenyumin. Jalan-jalan lagi, nemu kaleng… disenyumin. Nemu pohon rambutan, dicengirin.

Nemu jodoh? Nggak usah disenyumin! Buang-buang waktu, langsung di-KUA-in aja biar well, ehe.

2. Bertingkah gaje
Ini nih gaya saya kalo lagi gabut, suka gaje. Kalian harus nyoba ini! Orang gaje bikin ketawa, kalo nggak ketawa ya bikin senewen. Nanti kalian nggak dianggep judes kok, paling cuma cap gila atau gokil aja.

3. Say Hello
Agak seperti senyum sih cara mainnya. Kalo kalian nemu orang yang kalian kenal, misal guru atau dosen, langsung deh say hello:

‘Whats up, Brow! Gimana kabarnya?’

Eh, jangan deh! Itu tidak baik dicontoh. Kurang ajar namanya. Tapi cukup menantang untuk dilakukan, ehe.

4. Curhat Alay di Status

Diriku telah merana karenamu. Kau tak tau itu. Dengan teganya kamu jalan dengan wanita lain, padahal kamu di depanku. Aku kurang apa sih???

Padahal jiwa-ragaku mencintaimu begitu tulus. Janjimu palsu dan begitu bodohnya aku mempercayainya, hiks. Lihatlah air mataku yang mulai menetes!

Ah, sudahlah. Kamu tak ‘kan peduli dan menengokku lagi. Aku menyerah…

Sudahlah, aku mau matih saja.

Aahk…!

Wkwkwk… status sosmed kadang bikin orang menilai kita baperan, kadang mereka kebablasan dari ‘baperan’ menjadi ‘alay’.

5. Sok Akrab
Misal kamu nemu anak kecil. Biar anak kecilnya gak takut, kamu tanya-tanya ke dia. Misal pertanyaanya:

‘Kamu namanya siapa, Dek?

‘Kok manis banget sih?’

‘Umurnya berapa?’

‘Rumah kamu mana? Kapan-kapan kakak mau main ke rumah kamu…’

‘Kamu kapan nikah? Kakak ke rumah kamu langsung lamar kamu aja ya?’

WEEEII…!!! Kok bawa nikah-nikah segala sih, Mega? Kasian tuh banyak yang jones tapi suka ngakak jadi baper lagi.

6. Jelasin Kalo Mukanya Emang Gitu
Ihihihi…, ini kayak saya sekarang yang nulis beginian. Sebagai penutup, saran yang terakhir ini waras loh! Tapi ya untuk lebih meyakinkan ya saran sebelum nomer 6 jadi saran yang manjur.

Sekian dulu dari Mega Lup yang begitu luar biasa!

-Good Bye-

Iklan

Yuk Bantu Like Instagram!

Beberapa waktu lalu, temen saya ada yang dikasih tugas buat bikin video. Karena mereka temen akrab saya, ya jadinya saya bantu, ehehe.

Mereka dikasih tugas sejarah minat buat dateng ke museum AU Yogyakarta dan bikin VLOG!

Jadi ya gitu…

Karena saya baik hati dan agak gabut jadi saya bantu. Tapi ya… saya tuh ada instagram, tapi udah lupa passwordnya [termasuk lupa password email].

Pinter banget kan otak saya? -___-

Ini mungkin gajelas. Tapi saya harus tegasin lagi, saya emang gaje. Quote saya aja:

Hidup tanpa gaje bukanlah hidup!

Klik di sini ya…!!!

πŸ“Œ Lokasi: Museum TNI AU Dirgantara Mandala✈️ @shedhuw @AnaNA @aprilinalaksita @nariswaaa @fdea.cantik @nabillaintann @riskand_rhm Editor:@AnaNA πŸŽ₯:@AnaNA @nabillaintann #tugassejarahpeminatan Museum Pusat TNI AU "Dirgantara Mandala" adalah museum yang digagas oleh TNI Angkatan Udara untuk mengabadikan peristiwa bersejarah dalam lingkungan TNI AU, bermarkas di kompleks Pangkalan Udara Adi Sutjipto, Yogyakarta. Museum ini telah diresmikan pada tanggal 4 April 1969 oleh Panglima Angkatan Udara Laksamana Roesmin Noerjadin. Museum ini menyimpan sejumlah foto tokoh-tokoh sejarah serta diorama peristiwa sejarah Angkatan Udara Indonesia. Sejumlah pesawat tempur dan replikanya juga terdapat di museum ini yang kebanyakan berasal dari masa Perang Dunia II dan perjuangan kemerdekaan. Saat ini, museum ini memiliki koleksi sejumlah 10.000 buah, 36 pesawat terbang, 1.000 foto, 28 diorama, lukisan-lukisan, tanda kehormatan, pakaian dinas, dan sejumlah koleksi buku yang disimpan di perpustakaan. Koleksi masterpiece adalah replika pesawat Dakota VT-CLA milik perusahaan penerbangan India yang ditembak jatuh di daerah Ngoto, bantul oleh Belanda ketika hendak mendarat di Maguwo Yogyakarta. ✈️✈️ Pukul berapa bukanya museum Dirgantara Mandala ini? Setiap hari pukul 08.00 – 15.00 WIB
πŸ•’ Berapa harga tiket masuknya? Pengunjung Perorangan: Rp 5.000πŸ’°
Kalau mau ke sana, bagaimana rutenya?πŸ™„ Dari Bandara Adi Sucipto
Dari pintu keluar bandara internasional Adi Sucipto belok ke kiri (barat) sampai di pertigaan Janti
Dari pertigaan Janti belok ke kiri (selatan) lalu naik ke jembatan layang (fly over) Janti lalu ikuti jalan.
Setelah menurun, kurangi kecepatan, lalu belok ke kiri, persis setelah turunan jembatan layang di sebelahnya SMK Angkasa
Kira-kira 50 meter ada portal yang dijaga TNI.
Setelah mengurus persyaratan bisa masuk ke kompleks AURI. Lokasi museum ada di ujung kompleks.

A post shared by intan nabilla (@nabillaintann) on

Karena saya orang yang suka maksa, maka dari itu wajib kunjungi. Ayok kunjungi!!!

Jangan lupa kasih like [❀] di INSTAGRAM!!!

Makasii πŸ™‚

Phobia Cicak yang Lebay

Cicak bagi gue adalah hewan yang super duper menjijikkan. Hewan yang bisa memutuskan ekor ini begitu tidak tau diri selalu ada di rumah gue. Padahal, niatnya gue mau bunuh semua hewan jenis itu.

WOOAHAHAHAAA!!!

Tawa jahanam gue menggema cuma dalam hati. Tapi jalan pikiran pembunuh gue masih jalan.

Skip.

Gue benci banget sama cicak, jijik banget pula. Bahkan, gue nulis ‘hewan yang bisa memutuskan memutuskan ekor’ tadi, gue merinding.

Lebay ya?

Emang. Gue orangnya emang kadang lebay. Lebay nggak pa-pa, yang penting bangga #apasih

Jaman SMP waktu gue pernah dirambatin cicak di jilbab. Karna waktu itu masih MOS, gue nggak boleh teriak harus jaim dulu. Gue cuma kipas-kipasin jilbab gue biar cicaknya minggat.

Pulang sekolah, gue langsung ngedumel nggak jelas dan minta tolong nyokap yang lagi nyuci buat nyuci jilbab gue sekalian.

Gue berharap nggak ada cicak yang nempel gue lagi. Gue takut banget.

Boro-boro ditempelin cicak, liat foto cicak aja gue udah gemeter. Lebay emang, tapi itu beneran gue. Kadang temen gue iseng gitu nunjukin gue foto-foto hewan itu. Karna gue ini cewek pemarah, ya gue marah. Sebel malah di isengin gitu.

Ketakutan mendalam akan hewan ini mulai terjadi saat gue SD, kalo nggak salah kelas 4-an deh. Dulu gue liat cicak jalan di atas meja dan nggak jauh dari itu ada nasi. Entah kenapa gue jadi risih gitu liatnya. Lama-kelamaan gue mau muntah.

Terus gue juga pernah liat ada cicak di dalem gelas. Gue pegang gelas itu, nggak tau kalo ada cicaknya. Pas gue liat dalemnya, ada cicak! Gue jerit-jerit sambil jingkrak-jingkrak.

Gue suka banget ngemil. Gue taroh bungkus cemilan di meja dan seinget gue udah gue tutup rapet biar nggak kemasukan hewan apa. Eh, beberapa waktu kemudian ada cicak di situ! Bungkusanya kebuka dan bukan gue yang buka. Gue nggak jerit-jerit lagi, langsung ngibrit nyari nyokap saking takutnya. Hehe…

Gara-gara cicak juga, gue pernah nggak makan beberapa hari saking terlalu mikirin:

‘Jangan-jangan piring ini pernah diinjak cicak’

‘Jangan-jangan nasinya pernah dimakan cicak’

‘Jangan-jangan cicaknya pernah lewat di meja makan’

Maklum, gue orangnya tuh… gue bingung jelasinnya. Dikit-dikit harus higenis gitu. Sering cuci tangan atau gimanalah bentuk dari bersih-bersih. Nggak tau gue kenapa kok bisa gitu.

Gue pun pernah takut minum pake gelas waktu itu. Jadi setiap pengen minum ya beli di warung, walaupun gue tau warung nggak selalu terhindar dari cicak. Oh ya, gue minumnya kalo nggak di warung, ya pake botol. Yang penting gue nggak liat cicaknya langsung, itu yang bikin hati gue tentrem.

Gue pernah bersih-bersih kamar mandi. Dengan entengnya gue ambil ember item, mau gue bilas. Pas gue puter embernya, ada cicak nempel! Gue lari ke tempat nyokap yang lagi bersih-bersih rumah. Gue larinya sambil teriak-teriak, gue udah gemeter banget! Deg-degan pula.

Gue minta tolong nyokap buat gantiin bilas embernya. Mending gue yang nyapu rumah aja. Gue udah mohon-mohon…

Nyokap bilang “Ya kalo punya kerjaan tuh diselesein.”

Si bokap dateng dan nanya “Kenapa sih teriak-teriak gitu”

“Ya namanya juga takut. Udah gemeter nih, nanti kalo aku pingsan gimana?” Jawab gue sambil ngedumel.

Dan tanggapan nyokap cuma marah-marahin gue, bokap ngetawain gue.

Huuuft… sebel gue!

Adek gue cowok, masih SMP, suka banget ngejailin gue. Dia bilang “Eh, tadi di makanannya ada cicak loh!”, sering banget gitu. Padahal cuma tipu-tipu, tapi gue percaya terus, hehe.

Biasanya kalo digituin sama adek gue, gue langsung ngerengek ke nyokap terus nyokap bilang “Udah gede juga, masih aja percaya diboongin adeknya.”

Setelah gue belajar dari pengalaman ‘dikibulin adek’, hampir setiap dia ngomong itu lagi, gue cuekin. Kadang makannya gue lempar ke dia. Hehe…

Alhamdulillah, sekarang phobia gue udah berkurang sedikit. Walaupun sedikit, berguna bagi jantung gue yang kayak mau copot kalo ketemu cicak.

Di Alfamart Nggak Boleh Ngutang!

Gue nulis ini masih dalam keadaan deg-degan. Hari ini [Senin] tanggal 26 Februari 2018, di antara jam 3 sampe 6 sore [gua nggak liat jam tadi] bakal gue jadiin hari memorial yang begitu mendalam. Begitu membekas.

Tangan gue masih kaku buat nulis, walaupun masa menegangkan udah lewat. Ini lebay, tapi gue beneran.

Gue tadi pulang sekolah niatnya mau mampir ke alfamart dan fotokopian. Gue mau nyiap-nyiapin barang kemah, walaupun masih lama kemahnya. Soalnya nggak mau dadakan gue tuh.

Gue mau ke alfamart yah pengen beli barang kebutuhan cewek gitu. Kayak sabun muka, body lotion, susu ultramilk strawberry, dll. Gue bahkan nge-list apa aja yang pengen gue beli.

Gue ke fotokopian mau fotokopi peraturan kemah. Sama beli alat tulis juga.

Karna gue buru-buru kepengen beli, gue keluar kelas paling cepet di antara anak kelas gue. Langsung cuss ke parkiran. Di parkiran, gue juga cepet-cepet ambil motor dan ngebut melewati jalan menuju rumah gue.

Skip.

Gue sampe di depan alfamart. Diem di motor, nggak turun-turun. Galau milih Alfamart atau fotokopian. Bingung parah, tau nggak?! Apa lagi fotokopiannya sebelahan sama alfamart.

Sekian menit berlalu dengan sia-sia.

Gue masih bengong di motor. ‘Mau ke alfamart atau fotokopian dulu yah?’ tanya gue dalam hati. Sekian menit gue mikir, akhirnya muncul ide gak jelas ‘Ke alfamart dulu, ah! Nanti kalo gue ke tempat fotokopi dulu terus dikasih kembalian receh ‘kan malu-maluin di depan mbak kasir’.

[Geblek banget kan jalan otak gue?]

Oke, gue turun dari motor dan mulai melangkahkan kaki. Gue dorong pintu alfamart dan nampaklah seorang cowok di kasir ‘Oh, kasirnya cowok wkwk’ pikir gue. Entah kenapa lucu sendiri.

Gue beli… seperti yang gue sebutin tadi, barang-barang cewek jaman sekarang. Sabun muka, nature-e, susu ultramilk strawberry, dll. Gue ambil aja apa yang gue mau, biar cepet. Nggak jadi beli yang udah gue list sih, cuma bener-bener gue butuhin sekarang.

Gue muter-muter nyari itu dan lagu mengalun dengan merdunya, wesyeeeh. Lupa lagunya apa, tapi enak didengerin. Saat gue muter-muter, pikiran gila gue jalan.

Gue nengok ke kaca ‘Itu kok kayak kepala sekolah SD gue yah?’.

Gue nengok freezer ‘Hah, apaan ini botolnya goyang-goyang?! Ini gempa ya?’

Gue nengok mas kasir ‘Nanti kalo gempa, mas kasirnya gue geret keluar. Biar nggak mikirin duit mulu, ah!’

Begitulah gue sehari-hari dan pencapaian nalar gue… Oke, setelah gue sadar, gue langsung ke kasir.

Nunggu antrian sebentar. Setelah tiba giliran, gue taruh benda-benda itu di depan mas-mas kasir. Kasirnya nanya “Punya kartu member, Mbak?”. Gue jawab “Nggak”.

Tanpa bla-bla-bla lagi, gue taruh duit biru gue, selembar 50 ribuan di meja kasir. Si Mas-nya ngetik-ngetik gitu, gue tungguin sambil ngelamun.

“Jadinya 54.300, Mbak” kata dia memecah lamunan gue.

Gue nggak tanggep-nggep, masih cengo. Gue mikirnya gue bakal dikasih ‘kembalian’.

Dengan ketidakpastian gue jawab:

“Enggak”.

Nggak nyambung! Gue gak sadar ketidaknyambungan gue. Yang terpikir oleh gue adalah takut banget masnya ngira gue tadi ngelamun karna gue terpesona sama dia terus dia BAPER. Ini serius, gue mikir gitu. Untung masnya ngintrupsi “Jadinya Rp54.300, Mbak”.

‘Oh, ya-ya. Bentar…’

Langsung deh gue ubek-ubek isi tas. Setelah gue inget kemaren Minggu, gue udah ngeluarin duit-duit gue dan nggak gue masukin lagi. Haduuuh! Di alfamart nggak boleh ngutang lagi. Masa’ iya gue harus ngutang masnya. Memalukan!

[Walalupun gue nggak malu sih, ehe].

Ambil nafaaasss…, buang! Gue kumpulin nyali gue dan serius ngubek-ubek. Dan akhirnya KETEMU! Cuma 5000 sih, tapi…

ALHAMDULILLAH!!!

Kayaknya nyebut ‘Alhamdululillah’ baru gue deh. Kalo dulu, gue bakal pake…

‘WOOAAHAHA!!!’

Seneng banget gue waktu itu. Hati dan pikiran gue dingin kembali. Dengan bangga hati gue taruh uang 2 lembar 2000-an dan 1 lembar seribuan.

“Oke, jadi kembali 700 ya, Mbak’.

Gue nggak berkata-kata lagi. Biarin aja mas kasir ngoceh, gue dalam keadaan yang tidak bisa dijelaskan.

Setelah keluar dan terhindar dari tatapan kasir, gue menuju motor. Nyantelin kresek di motor [nggak tau tempat centelan namanya apa] dan kembali ngubek-ubek tas, kali aja nemu duit lagi dengan ajaibnya.

Tarnyata cuma selembar 2000-an.

Duit itu nggak bisa buat fotokopi. Gue nyesel ‘Kenapa harus beli susu sih?’ Nyesek hati gue. Kalo fotokopi besok… dadakan, kalo nanti bakal kejebak ujan. Maksudnya gue pulang ke rumah terus balik ke sini.

Nggak tau ah! Nggak mau mikir berat. Mikir itu berat, gue nggak bakal kuat. Biar temen gue aja. Hehe…. Intinya, gue fotokopinya besok aja!

Skip

Sampe di rumah, gue bengong lagi. Diem di atas motor lagi. Merungi nasib, sampe akhirnya gue keinget…

WADAAAAWW!!!

Gue besok jajan gimanaaa…???

Gue cerita sama bokap dan dia cuma senyam-senyum aja. Pertanda nih! Pertanda nggak mau ngasih gue duit. Walaupun gue nggak jajan, tapi kebutuhan sekolah gue gimana?

Gue kan harus bisa bagi duit…

[Tapi gagal].

Haduuuuu…….. rasanya lemes banget. Uang saku gue tinggal itu, baru juga dikasih tadi pagi. Eh, udah lenyap! Uang simpenan juga buat kemah.

Tapi lega juga sih. Allah masih ngasih jalan buat gue biar ‘nggak ngutang’ di alfamart. Harus bersyukur gue tuh!

Lirik Lagu The Rain – Terlatih Patah Hati

Aku sudah mulai lupa
Saat pertama rasakan lara
Oleh harapan yang pupus
Hingga hati cedera serius

Terima kasih kalian
Barisan para mantan
Dan semua yang pergi
Tanpa sempat aku miliki
Tak satupun yang aku sesali
Hanya membuatku semakin terlatih

Begini rasanya terlatih patah hati
Hadapi getirnya terlatih disakiti
Bertepuk sebelah tangan (sudah biasa)
Ditinggal tanpa alasan (sudah biasa)
Penuh luka itu pasti tapi aku tetap bernyanyi

Lama tak ku dengar tentangnya
Yang paling dalam tancapkan luka
Satu hal yang aku tahu
Terkadang dia juga rindu

Terima kasih kalian
Barisan para mantan
Dan semua yang pergi
Tanpa sempat aku miliki

Tak satupun yang aku sesali
Hanya membuatku semakin terlatih

Begini rasanya terlatih patah hati
Hadapi getirnya terlatih disakiti
Bertepuk sebelah tangan (sudah biasa)
Ditinggal tanpa alasan (sudah biasa)
Penuh luka itu pasti tapi aku tetap bernyanyi

Begini rasanya terlatih patah hati
Hadapi getirnya terlatih disakiti
Bertepuk sebelah tangan (sudah biasa)
Ditinggal tanpa alasan (sudah biasa)
Penuh luka itu pasti tapi aku tetap bernyanyi

Lirik Lagu Lembayung Bali

Lembayung Bali adalah lagu persahabatan yang dinyanyikan oleh Saras Dewi. Lagu ini populer pada taun 2002. Gue dulu sih nggak tau, soalnya gue belom lama lahir waktu itu.

Gue suka banget sama lagu ini. Lagunya mendayu, nyaman buat telinga gue. Cocok banget kalo kalian lagi melow karena kangen sahabat atau mau perpisahan.

Setelah perpisahan SMP aja, gue sering dengerin lagu ini. Setiap malem gue puter berkali-kali sampe gue tidur. Gue begitu mendalami setiap kata dan alunan musik ini. Menurut gue lagu ini puitis, soalnya gue nggak terlalu tau puitis itu gimana.

Lirik lagu

Lembayung Bali – Saras Dewi

Menatap lembayung di langit Bali
Dan kusadari betapa berharga kenanganmu
Di kala jiwaku tak terbatas
Bebas berandai memulang waktu

Hingga masih bisa kuraih dirimu
Sosok yang mengisi kehampaan kalbuku
Bilakah diriku berucap maaf
Masa yang tlah kuingkari dan meninggalkanmu
Oh cinta

Teman yang terhanyut arus waktu
mekar mendewasa
Masih kusimpan suara tawa kita
Kembalilah sahabat lawasku
Semarakkan keheningan lubuk

Hingga masih bisa kurangkul kalian
sosok yang mengaliri cawan hidupku
Bilakah kita menangis bersama
tegar melawan tempaan semangatmu itu
oh jingga

Hingga masih bisa kujangkau cahaya
Senyum yang menyalakan hasrat diriku
Bilakah kuhentikan pasir waktu
Tak terbangun dari khayal keajaiban ini
Oh mimpi

Andai ada satu cara
Tuk kembali menatap agung surya-Mu
Lembayung Bali

Begitulah lirik lagu tersebut. Cakep kan? Coba kalian download dan dengerin. Bisa naksir sama lagu ini deh!

Jangan Sotoy Duluan

Ini tentang gue yang dibilang nikung temen, gue yang dijauhin temen gue dan disindir pedes tentang ini-itu. Juga, tentang kesotoyan temen gue yang asal gosip aja.

SOTOY

Itu satu kata yang gue tulis di status-status medsos gue. Nggak perlu caption banyak, cuma satu kata ‘sotoy’ buat ngeluapin amarah gue.

Dia nggak pernah nanya ‘Lo suka nggak sama dia?’. Dia mikir dengan teori antah-berantah yang bikin gue terpojokkan karena gue emang nggak ngerti cinta-cintaan. Pengen gue jelasin, tapi dia berkali-kali gue ajak ngomong aja nggak ditanggepin. Di chat pun nggak diread.

Dia tiba-tiba ngambek…

Nyindir gue pula.

Nggak perlu gue pikirin tuh ‘temen’ yang jauhin gue atau nyindir gue. Gue emang lebih muda daripada dia, tapi dia lebih labil. Juga, dia anak cinta.

Gue nggak tau harus bertindak kayak gimana biar dia paham. Semakin dipikirin, yang ada gue pengen marah-marah.

Gue kalo beneran marah terus ngamuk, laki banget! Jangan sampe deh gue ngamuk atau nyleding temen gue satu-satu, entar pada takut sama gue lagi.

Sekarang gue cuma pengen teriak ke dia:

Lo tuh cewek, jangan deketin orang duluan napa? Jaim dikit kek!

Ini point yang nggak gue suka. Gue baru tau ada cewek yang suka deketin cowok duluan (gue kuno). Rasanya tuh ngganjel aja. Nggak nyaman tau liat cewek nunjukin rasa cemburunya padahal sekedar ttm.

Ya, benar. Mereka sekedar TTM.

Gue sering banget dinyanyiin pake lagu-lagu yang ngebilang gue jahat karena udah ngerebut TTM dia.

Gue jadi pengen banget teriak:

GUE NGGAK SUKA SAMA TTM LO, MBAK!

Sono, ajakin pacaran sono! Gue lagi nggak butuh cowok buat pacaran nih. Gue lagi meniknati masa SMA gue dengan adem-ayem.

Lagian si cowok udah gue anggep adek sendiri. Dia beda sekitar setengah tahun dari gue. Gue nggak suka berondong, walaupun beda sehari, gue tetep nggak mau. Intinya, gue nggak bakal nengok tuh cowok.

Tapi… kalo gue beneran jadi kakaknya si cowok, gue nggak bakalan ngijinin adek gue deket sama cewek agresif, walaupun cewek itu sahabat gue sendiri. Nengok adek gue aja gue marahin langsung.

Nggak ada harapan secuil pun!

Gue juga bakal bilang ke cewek itu:

‘Kalo elo jauhin gue, ya udah. Entar kalo lo butuh bakal deketin gue lagi, gue nggak apa-apa. Gue nggak marah juga’.

Hadeeeh…

Kenapa di umur gue yang segini dan seharusnya masih labil, malah harus paling dewasa di antara temen-temen gue yang lain?

[Lebih dewasa daripada yang lain, bukan berarti gue bener-bener dewasa ya]

Walaupun gue bersikap dewasa gimana pun, sifat marah gue susah ilang. Seperti yang gue bilang tadi, gue pengen nyleding cewek itu, tapi gue tahan. Dia temen gue.

Biarinlah dia ngomongin gue ini-itu.

Bakal gue tahan!

Tapi nggak tau meletus emosinya kapan.

Gue juga pengen egois kali!

Mentingin emosi daripada nalar.

Kalo seumpama gue naksir pun nggak masalah sebenernya dan yang salah tetep dia, liat nih point-nya…

  1. Gue kenal dia (cowok) duluan. Berarti bisa jadi gue naksir dia duluan dan juga… malah elo yang nikung gue. Gue kenal cowok itu udah hampir empat tahun, lah temen gue (si cewek) baru kenal setengah tahun.
  2. Elo naksir banyak cowok dan deketin banyak cowok, otomatis hati lo dibagi. Gue kalo suka sama cowok, berarti cuma orang itu doang.
  3. Gue nggak pernah deketin dia ya… nikung kan harus deketin dia dulu.

NYATANYA!!!

Gue nggak suka cowok model kayak tuh orang!

Gue pengen mencak-mencak, teriak sekerasnya, banting ini-itu, dan hal gila lainnya. Tapi kenyataannya, gue cuma ngandalin capslock dan tanda seru.

Nggak tau lah gue sekarang…

Ngomong cuma bahas pelajaran aja, setelah itu ya diem-dieman lagi.

Ekhem…

Temen-temen.

Kalo kalian baca ini, semoga bisa bermanfaat. Kalo ada apa-apa tuh nanya dulu, tapi jangan kepo banget lah. Nggak asal sotoy dan ngomong ngaco sana-sini…